Bakal Ada Bank Syariah Besar Baru, BSI: Itu Sparring Partner

Berita17 Dilihat


Jakarta, CNBC Indonesia – Industri perbankan syariah Indonesia bakal kedatangan pemain besar baru. Seperti diketahui, unit usaha syariah (UUS) PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BBTN), BTN Syariah sedang dalam proses untuk pelepasan atau spin off.

BTN Syariah rencananya akan merger dengan PT Bank Muamalat Indonesia Tbk. Hasil penggabungan kedua bank tersebut akan memiliki aset lebih dari Rp 120 triliun.

Selain itu, Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) DianEdiana Rae mengungkapkan akan ada penggabungan atau merger sebanyak 3 hingga 4 bank syariah yang diinisiasi oleh bank swasta. Dia memperkirakan total aset penggabungan dapat mencapai Rp 200 triliun.

Mengenai hal ini, PT Bank Syariah Indonesia Tbk. (BRIS) yang secara aset merupakan bank syariah terbesar di Indonesia, menilai bahwa kedatangan bank syariah baru akan menjadi “sparring partner.”

“Justru, BSI merasa punya sparring partner, kalau kemudian ada bank syariah lain yang juga sizeable. Kan kemudian agak semua tertumpu ke BSI kalau kemudian BSI dengan size yang sekarang di syariah mungkin paling terbesar tapi beda sama yang kemudian berikutnya itu 6 kali lipatnya gitu kan kira-kira gitu,” kata Wakil Direktur Utama BSI Bob T. Ananta di The Tower, Senin (1/4/2024).

Ia mengatakan pihaknya senang jika memiliki “teman baru.” Dengan begitu, BSI dan para bank syariah pendatang baru bisa sama-sama melayani, membangun, dan mengembangkan keuangan syariah di Indonesia dengan lebih cepat lagi.

“Kalau di bank konvensional, tuh temennya banyak, bank-bank gedenya banyak. Kita menyikapinya sih [pemain baru] jadi sparring partner, kita merasa positif kalau kemudian begitu,” kata Bob.

Baca Juga  Rahasia Lo Kheng Hong Punya Gaji Sejuta Bisa Beli Rumah Elite

Ia juga mengatakan pihaknya mendukung proses spin off BTN Syariah yang tengah berlangsung. Ia menyebut aset Bank Muamalat, yang dikabarkan akan diakuisisi BTN Syariah, mencapai sekitar Rp60 triliun. Bank Muamalat pun menduduki posisi kedua sebagai bank syariah terbesar di Indonesia.

“Coba, aset kita Rp350an triliun, nomor duanya Muamalat Rp60an triliun. [BSI] 5 kali [lebih besar]. Kalau kemudian ada teman dengan aset di atas Rp100an triliun, rata-rata semua bank syariah itu di KBMI 2 dan 1. KBMI 3-nya cuman BSI. Kasihan, dong. Jadi justru kita melihat itu jadi sparring partner,” ucap Bob.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


BTN Kirim Surat Minat Masuk Muamalat, Pemegang Saham Buka Suara

(mkh/mkh)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *